USS Freedom LCS-1 di Singapura bentengi “poros Asia”

USS Freedom LCS-1 di Singapura bentengi “poros Asia”

Bintang Pos, Surabaya: Singapura – Kapal perang Amerika Serikat yang dirancang untuk perang di daerah pesisir, tiba di Singapura, Kamis, guna “membentengi” penggelaran di Asia Tenggara, menggarisbawahi fokus strategi baru Presiden Amerika Serikat, Barack Obama, di Asia.

Penggelaran USS Freedom LCS-1terjadi pada saat ketegangan di Semenanjung Korea dan ketika China secara umum melenturkan otot angkatan lautnya di Laut China Selatan, di mana ia telah bersaing klaim teritorial dengan beberapa negara Asia Tenggara.

Para pejabat Angkatan Laut AS mengatakan, Freedom, satu kapal tempur di wilayah pesisir, berlayar memasuki Pangkalan Angkatan Laut Changi pada sekitar pukul 11.00 waktu setempat di Singapura, sekutu lama AS yang membantu logistik dan pelatihan bagi pasukan di Asia Tenggara.

Kapal tempur pesisir pertama Angkatan Laut AS yang dirancang untuk perang dekat pantai itu, akan dikerahkan selama delapan bulan ke depan di kawasan ini, di mana akan berpartisipasi dalam pelatihan angkatan laut dan mengunjungi pelabuhan-pelabuhan lainnya.

Pakar keamanan regional Ian Storey mengatakan, penyebaran USS Freedom adalah pertanda komitmen Washington untuk menjamin kebebasan perlayaran di kawasan tersebut, yang merupakan tuan rumah beberapa jalur pelayaran tersibuk di dunia.

“Penyebaran ke depan kapal ini adalah bagian dari poros AS, menyeimbangkan kembali dari gerakan angkatan laut Irak dan Afghanistan yang mengarah ke Asia,” kata Storey, seorang dosen tamu senior di Institut Studi Asia Tenggara di Singapura.

“Ini menunjukkan kepada sekutu Amerika Serikat dan teman-teman yang berkomitmen untuk mempertahankan kehadiran kekuatan di kawasan itu untuk menjamin stabilitas. Dalam istilah angkatan laut, juga mendasari komitmen AS untuk menjamin kebebasan perlayaran,” katanya kepada AFP.

Kemudian, Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Leon Panetta, mengumumkan tahun lalu Washington akan menggeser sebagian besar armada angkatan lautnya ke Pasifik pada tahun 2020, sebagai bagian dari fokus strategi baru di Asia, dimana kekuatan China muncul.

China yang ekspansif dan ambisius, terlibat dalam sengketa maritim dengan empat negara Asia Tenggara – Brunei, Malaysia, Filipina dan Vietnam – atas klaim teritorial di Laut China Selatan.

Beijing mengklaim hampir seluruh laut, termasuk daerah yang lebih dekat ke wilayah pengklaim lainnya. Manila dan Hanoi telah menjadi negara pengklaim yang paling vokal dalam mengritik China atas tuduhan beratnya dalam menegakkan klaim-klaimnya.

Meskipun tidak penuntutan, namun Washington mengatakan bahwa pihaknya memiliki kepentingan di kawasan itu untuk menjamin kebebasan perlayaran.

“Kami berencana untuk menghabiskan sebagian besar waktu kita di sini, di Asia Tenggara. Ini akan menjadi lingkungan USS Freedom untuk delapan bulan ke depan,” kata Komandan Angkatan Laut AS Timothy Wilke, komandan kapal tersebut.

“Kami sangat ingin bekerja sama dengan angkatan laut regional lainnya dan berbagi praktek terbaik selama pelatihan, kunjungan pelabuhan dan operasi keamanan maritim.” (ant-pgh)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *