Jokowi Tak Mau Pikirkan Hasil Survei LSI

Jokowi Tak Mau Pikirkan Hasil Survei LSI

Bintang Pos, Surabaya – Gubernur DKI Jakarta tidak mau memikirkan hasil survei terakhir Lingkaran Survei Indonesia (LSI) yang menempatkannya sebagai calon cawapres paling potensial. Dalam survei tersebut, Aburizal “Ical” Bakrie-Jokowi menempati peringkat pertama sebagai capres dan cawapres untuk pemilu 2014 mendatang.

“Saya enggak mau mikir ke situ,” kata Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo usai acara diskusi entrepreneurship di Smesco Convention Hall, Jakarta Selatan, Minggu (17/3/2013).

Jokowi mengungkapkan, dirinya hanya ingin mengurus macet, banjir, rusun kampung deret, dan super kampung. Selain itu, Jokowi juga masih ingin mengurus Marunda, Sunter, Muara Baru, Pluit, Sungai Ciliwung, Sungai Pesanggrahan, dan Sungai Angke yang masih menjadi masalah Jakarta.

Selain itu, Jokowi juga masih ingin memikirkan antusias pemuda yang ingin membangun usaha. Suami dari Iriana tersebut juga ingin memberikan peluang kepada mereka untuk bisa membangun usaha entah melalui klinik usaha maupun pendidikan berbasis usaha.

Melihat antusias pemuda mengenai entrepreneurship tadi, kata Jokowi, dirinya ingin fokus membangun sebuah pola usaha melalui teknologi. Untuk itu, dirinya meminta supaya jangan menanyakan mengenai pencapres-cawapresan dia dengan Ical terlebih dahulu.

“Saya sangat bangga anak muda antusias dengan usaha,” kata Jokowi.

Sebelumnya, duet Aburizal “Ical” Bakrie dengan Joko Widodo diperkirakan akan menjadi pasangan calon presiden dan wakil presiden terkuat. Berdasarkan survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI), Ical-Jokowi mengungguli pasangan Megawati Soekrnoputri-Jusuf Kalla dan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa. Ical-Jokowi berada di peringkat pertama dengan 36 persen, Megawati-JK 22,9 persen, dan Prabowo-Hatta 10,1 persen.

Adapun, survei ini dilakukan pada tanggal 1-8 Maret 2013 dengan menggunakan metode multistage random sampling. Jumlah responden 1.200 orang yang tersebar di 33 provinsi. Pengumpulan data dilakukan dengan proses wawancara tatap muka responden menggunakan kuesioner. Survei juga dilengkapi dengan riset kualitatif seperti focus group discussion, indepth interview, dan analisis media. Sementara, margin of error 2,9 persen.(kom-pgh)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *