ITS dan PT PAL Kembangkan Kapal Selam

ITS dan PT PAL Kembangkan Kapal Selam

Bintang Pos, Surabaya – Pengembangan Alat Utama Sistem Pertahanan (Alutsista) kini menjadi agenda nasional. Berbagai pihak terkait, termasuk perguruan tinggi dan BUMN turut ambil bagian di dalamnya. Di bidang kelautan, PT PAL bersama ITS berencana mengembangkan sebuah proyek kapal selam nasional.

Komitmen bersama antara ITS dan PT PAL dalam membangun kapal selam nasional dikukuhkan dalam nota kesepahaman yang ditandatangani pada Jumat (21/6) di Gedung Rektorat ITS Surabaya. Dalam nota kesepahaman ini, disepakati empat hal yang akan menjadi poin kerja sama kedua pihak. Selain mengadakan kajian teknologi kapal selam, ketiga poin lainnya adalah dalam bidang pendidikan, lingkungan dan penyelamatan lingkungan hidup.

Direktur Utama (Dirut) PT PAL (Persero), Ir M Firmansyah Arifin MM, dalam sambutannya menyebutkan bahwa kerja sama kedua belah pihak akan membawa kemajuan bagi Indonesia. Saat ini, teknologi kapal selam telah menjadi kebutuhan utama dalam mempertahankan kedaulatan bangsa.

Firmansyah membandingkan, saat ini, Malaysia telah memiliki unit kapal selam dengan teknologi getaran kecil. Dengan teknologi tersebut, kapal selam Malaysia tidak akan bisa terdeteksi oleh radar kapal-kapal Indonesia ketika melanggar batas negara. “Oleh karena itu, teknologi kapal selam adalah upaya untuk mempertahankan kedaulatan bangsa,” kata Firmansyah.

Kini, PT PAL juga tengah melakukan kerja sama transfer teknologi kapal selam dengan perusahaan asal Korea Selatan, Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering Co. Sebanyak 206 tenaga ahli PT PAL akan dikirim untuk mempelajari proses pembangunan kapal selam disana. Firmansyah merinci, sebanyak 186 orang tenaga ahli akan mempelajari proses produksi kapal. “Sisanya, sebanyak 20 orang khusus mempelajari masalah desain kapal selam,” terang Firmasnyah

Sayangnya, pada proses transfer teknologi ini, Daewoo Shipbuilding and MarineEngineering Co, tidak akan membuka seluruh teknologinya kepada PT PAL. Pasalnya, tenaga PT PAL yang dikirim tidak diperkenankan untuk menyentuh alat-alat produksi. Mereka hanya diperkenankan untuk menyaksikan proses pembangunan kapal. “Kalau saya bahasakan, mereka disana akan learning by seeing,” ujar Firmansyah yang juga alumnus ITS ini.

Untuk itu, Firmansyah akan menyisipkan beberapa tenaga akademis dari ITS untuk turut serta dalam proses transfer teknologi dengan Daewoo. Tenaga akademisi ini akan lebih banyak mengkaji mengenai pilihan-pilihan teknologi yang diberikan oleh Daewoo. “Belum ada kesepakatan mengenai jumlah tenaga ITS yang akan disisipkan,” ujarnya.

Kerja sama ini disambut baik oleh rektor ITS, Prof Dr Ir Tri Yogi Yuwono DEA. Tri Yogi mengatakan, kerja sama dengan PT PAL merupakan sebuah kebanggaan bagi ITS. Sejak berdirinya ITS, PT PAL telah menjadi mitra kerja sama dalam menyediakan tenaga dosen bagi Fakultas Teknik Perkapalan ITS. “Kerja sama dengan PT PAL tidak akan berakhir sampai kapanpun. Kami bangga bisa ikut membangun industri maritim di negara kepulauan ini,” kata Tri Yogi. (ach)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *