Faktor Daya Saing Digital di Indonesia Naik

Faktor Daya Saing Digital di Indonesia Naik

Bintangpos – Jakarta  – Daya saing digital antarprovinsi di Indonesia naik, di tengah pandemi Covid-19. Pemerataan tersebut tampak dari kenaikan skor median indeks daya saing digital dari 27,9 pada 2020 menjadi 32,1 pada 2021.

Demikian hasil studi East Ventures Digital Competitiveness Index (EV-DCI) 2021 yang diselenggarakan oleh East Ventures, perusahaan venture capital dan Katadata Insight Centre dengan mengangkat tema “Momentum Akselerasi Transformasi Ekonomi Digital”.

Berdasarkan temuan dari perhitungan indeks EV-DCI pada tahun kedua ini, terdapat dua faktor utama yang mendorong perkembangan dan pemerataan daya saing digital di Indonesia. Pertama, pembangunan infrastruktur yang makin merata dan kedua peningkatan pengeluaran untuk teknologi informasi dan komunikasi (TIK).

Willson Cuaca, Co-Founder & Managing Partner East Ventures mengatakan bahwa infrastruktur merupakan pilar EV-DCI dengan kenaikan skor tertinggi hingga 7,5 poin menjadi 54,3 pada 2021. Sejumlah indikator yang menopang kenaikan skor ini adalah rasio desa yang mendapatkan sinyal 3G dan 4G, rasio rumah tangga yang memiliki sambungan telepon tetap, serta tingkat gangguan listrik.

 “Hampir semua provinsi mengalami kenaikan skor infrastruktur. Ini sejalan dengan upaya pemerintah menggenjot pembangunan infrastruktur digital. Kami berharap agar seluruh masyarakat Indonesia di 34 provinsi ikut menikmati era keemasan ekonomi digital Indonesia,” ujarnya, Senin (15/3/2021)

Selain infrastruktur, pilar pengeluaran TIK dalam indeks EV-DCI juga meningkat sekitar 6,3 poin. Menurutnya, kondisi ini mengindikasikan bahwa penduduk Indonesia di seluruh provinsi makin banyak menggunakan layanan dan transaksi berbasis digital.

“Sejumlah indikator yang menopang kenaikan skor ini adalah peningkatan rasio rumah tangga yang memiliki pengeluaran untuk TIK, pengeluaran rata-rata rumah tangga untuk TIK, serta balas jasa dan upah pekerja di sektor TIK,” tuturnya.

Perkembangan signifikan pada kedua pilar EV-DCI tersebut melengkapi kekuatan daya saing Indonesia dalam hal penggunaan TIK. Meskipun hanya naik 2,7 poin pada 2021, penggunaan TIK di Indonesia adalah pilar EV-DCI dengan daya saing paling tinggi dan memiliki skor yang paling merata dibandingkan dengan pilar lain.

Dari hasil pemetaan EV-DCI 2021, untuk level provinsi di Indonesia, terlihat bahwa provinsi DKI Jakarta memimpin daya saing digital dengan skor EV-DCI 77,6. Kemudian diikuti Jawa Barat dengan skor 57,1, dan Jawa Timur dengan skor 48,0. Sementara itu, provinsi Papua berada di urutan terbawah dengan skor 22,0. Bali dan Kepulauan Riau menjadi provinsi yang mencatatkan peningkatan skor secara signifikan, bahkan menembus dominasi provinsi-provinsi dari Jawa. Bali berada di peringkat keempat dengan skor 47,7 (naik dari peringkat ketujuh dengan skor 40,6 pada tahun lalu).

Sementara itu, Kepulauan Riau naik ke peringkat ketujuh dengan peningkatan skor dari 35,9 menjadi 43,0 pada tahun ini. Pada kedua provinsi, semakin banyak penduduk yang bergantung pada internet dalam pekerjaan atau menjalankan usahanya.

Selain itu, peningkatan skor Bali tidak lepas dari faktor infrastruktur digital di provinsi tersebut yang memiliki skor terbaik kedua setelah DKI Jakarta (82,42). Tingginya skor Infrastruktur ini didukung oleh sejumlah indikator penyusunnya, seperti rasio desa yang sudah mendapatkan sinyal 3G dan 4G.

Naiknya peringkat dan skor ekonomi digital di daerah tersebut tidak terlepas dari faktor geografis. Faktor jarak dekat dengan Singapura membuat Kepulauan Riau, khususnya Batam menjadi salah satu tujuan investasi dari Singapura, termasuk investasi di sektor ekonomi digital. Salah satunya adalah Nongsa Digital Park, yang kini telah diisi oleh sekitar 150 perusahaan dan 1.000 pengembang teknologi dan pelaku industri kreatif. nis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *