BI : Filipina lebih baik dari Kita

BI : Filipina lebih baik dari Kita

Jakarta  – Seharusnya Pemerintah Indonesia malu dengan negara tetangga Filipina, karena kondisi makro ekonomi Filipina saat ini lebih baik dibandingkan Indonesia.“Rasio makro Filipina lebih sehat daripada Indonesia,” kata Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara akhir pekan ini.

Ekonomi Filipina pada kuartal III-2014 diproyeksikan mencapai 5,7 persen, sedangkan Indonesia hanya 5,1 persen. Ekspor-impor Filipina positif 3,6 dibanding PDB mereka, sedangkan Indonesia diproyeksikan defisit 4,3 persen dari PDB. “Kelihatan, ekspor Filipina lebih besar dari impor mereka,” tambah Mirza.

Adapun rasio utang Filipina sebesar 21 persen dari PDB, sedangkan Indonesia 31 persen dari PDB. Neraca Filipina juga positif 0,5 persen, sementara Indonesia masih mengalami defisit.

“Jadi Filipina itu rasionya lebih bagus dari Indonesia. Kita harusnya malu sama Filipina. Kok Filipina bisa mengelola makro mereka lebih baik?” tanya Mirza.

Mirza menengarai, salah satu penyebabnya adalah Filipina menjual bahan bakar minyak (BBM) mereka dengan harga pasar. Dengan makro ekonomi yang baik, maka risiko pembalikan arus modal akan minim ketika The Fed benar-benar menaikkan suku bunganya.

Mirza memastikan, suku bunga 0,25 persen di bank sentral Amerika Serikat saat ini, sangatlah tidak normal. Suku bunga normalnya adalah sebelum 2008, di rentang 2,5-4 persen. Ketika terjadi krisis, AS menurunkan suku bunga menjadi 0,25 persen.

Pada saat suku bunga turun, modal membanjiri Indonesia. Karena itu, bisa saja terjadi pembalikan arus modal pada kuartal VI-2014. Pembalikan arus modal pernah terjadi pada kuartal III/IV-2013. Waktu itu kisaran modal keluar sekitar 5 miliar dollar AS, dan membuat rupiah melemah dari Rp 9.500 menjadi Rp 11.000an per dollar AS.

Agar tidak terjadi goncangan di pasar keuangan yang potensial merembet ke sektor riil, BI banyak melakukan intervensi, sehingga cadangan devisa turun dari 120 miliar dollar AS, menjadi menjadi 92 miliar dollar AS.

Beruntung cadangan devisa saat ini naik lagi menjadi di kisaran 111 miliar dollar AS. “Kita harus menghindari risiko ini (terulang). Caranya bagaimana? Kita harus benahi defisit di APBN dan neraca ekspor-impor barang dan jasa. Cara jangka pendek adalah dengan mengurangi subsidi BBM,” tukas Mirza.kms

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *